Tuesday, 26 February 2013

RUMAHTANGGA

Entry ini juga telah lama saya hasilkan iaitu pada 28/10/2010. Juga saya letakkan di bahaginan NOTES di Facebook. Kini saya pindahkan dia di rumah baru di sini untuk kenangan saya.


*************************************************************************************

BERIKAN PASANGAN KITA APA YANG KITA SAYANG

Alkisah pada suatu hari, diadakan sebuah pesta emas peringatan 50 tahun pernikahan sepasang datuk-nenek. Pesta ini pun dihadiri oleh keluarga besar datuk  dan nenek tersebut beserta kerabat dekat dan kenalan.



Pasangan datuk-nenek ini dikenal sangat rukun, tidak pernah terdengar oleh siapapun bahkan pihak keluarga mengenai berita mereka perang mulut. Singkat kata mereka telah mengarungi bahtera pernikahan yang cukup lama bagi kebanyakan orang. Mereka telah dikurniakan anak-anak yang sudah dewasa dan berjaya baik secara ekonomi maupun peribadi. Pasangan tersebut merupakan gambaran sebuah keluarga yang sangat ideal.



Disela-sela acara makan malam yang telah tersedia, pasangan yang merayakan peringatan ulang tahun pernikahan mereka ini pun terlihat masih sangat romantis. Di meja makan, telah tersedia hidangan ikan yang sangat menggiurkan yang merupakan kegemaran pasangan tersebut. Sang datuk pun, pertama kali melayani sang nenek dengan mengambil kepala ikan dan memberikannya kepada sang nenek, kemudian mengambil sisa ikan tersebut untuknya sendiri.



Sang nenek melihat hal ini, perasaannya terharu bercampur kecewa dan heran.Akhirnya sang nenek berkata kepada sang datuk, “Suamiku, kita telah melewati 50 tahun bahtera pernikahan kita. Ketika engkau memutuskan untuk melamarku, aku memutuskan untuk hidup bersamamu dan menerima dengan segala kekurangan yang ada untuk hidup sengsara denganmu walaupun aku tahu waktu itu kondisi kewangann engkau pas-pasan. Aku menerima hal tersebut karena aku sangat mencintaimu. Sejak awal pernikahan kita, ketika kita mendapatkan keberuntungan untuk dapat menyantap hidangan ikan, engkau selalu hanya memberiku kepala ikan yang sebetulnya sangat tidak aku suka, namun aku tetap menerimanya dengan mengabaikan ketidaksukaanku tersebut karena aku ingin membahagiakanmu. Aku tidak pernah lagi menikmati daging ikan yang sangat aku suka selama masa pernikahan kita. Sekarangpun, setelah kita berkecukupan, engkau tetap memberiku hidangan kepala ikan ini. Aku sangat kecewa, suamiku. Aku tidak tahan lagi untuk mengungkapkan hal ini.”



Sangdatuk pun terkejut dan bersedihlah hatinya mendengarkan penuturan Sang nenek. Akhirnya, sang datuk pun menjawab, “Istriku, ketika engkau memutuskan untuk menikah denganku, aku sangat bahagia dan aku pun bertekad untuk selalu membahagiakanmu dengan memberikan yang terbaik untukmu. Sejujurnya, hidangan kepala ikan ini adalah hidangan yang sangat aku suka. Namun, aku selalu menyisihkan hidangan kepala ikan ini untukmu, karena aku ingin memberikan yang terbaik bagimu dan apa yang aku suka. Semenjak menikah denganmu, tidak pernah lagi aku menikmati hidangan kepala ikan yang sangat aku suka itu. Aku hanya bisa menikmati daging ikan yang tidak aku suka karena banyak tulangnya itu. Aku minta maaf, istriku.”



Mendengar hal tersebut, sang nenek pun menangis. Merekapun akhirnya berpelukan. Percakapan pasangan ini didengar oleh sebagian undangan yang hadir sehingga akhirnya merekapun ikut terharu.



Moral Of The Story:


Kadang kala kita terkejut mendengar atau mengalami sendiri suatu hubungan yang sudah berjalan cukup lama dan tidak mengalami masalah yang berarti, kandas di tengah-tengah karena hal yang remeh, seperti masalah pada cerita di atas.


Kualiti suatu hubungan tidak terletak pada lamanya hubungan tersebut, melainkan terletak sejauh mana kita mengenali pasangan kita masing-masing. Hal itu dapat dilakukan dengan komunikasi yang dilandasi dengan keterbukaan. Oleh karena itu, mulailah kita membina hubungan kita berlandaskan pada kejujuran, keterbukaan dan saling menghargai satu sama lain.


Sekadar santai-santai ....
Cerita ini pernah saya ceritakan kepada suami untuk mendapatkan air kotak soya yang dipunyainya (masa tu kami masih berkawan dan belum berkahwin) . Saya memang suka bercerita atau mereka-reka cerita padanya apabila saya mahukan sesuatu dengan harapan dia akan terkesan dengan cerita itu dan akan menunaikan segala kemahuan saya. He3...Tapi untuk cerita ini padaa waktu saya tak dapat pun air kotak tu sebab dia sudah tahu helah saya. hE3. Tapi apa yang mengharukan saya dia tetap ingat cerita saya ini dan apabila kami berkahwin dan ada satu hari tu dia belikan saya popia dan saya kata nape bagi saya popia dan dia jawab dia sangat menyukai popia dan dia mahu berkongsi kesukaan dia itu dengan saya, karena dia ingin memberikan yang terbaik  dan beri apa yang dia  suka macam cerita yang saya ceritakan padanya dulu... He3. Semoga Allah merahmati rumahtangga kami....
"Yang Penting Hati Mesti Baik"

MOTIVASI DIRI 2



Entry ini juga telah lama saya hasilkan iaitu pada 3/11/2011. Saya letakkan di bahagian NOTES di Facebook. Kini saya pindahkan di sini untuk saya kongsikan di sini pula.

*********************************************************************************

AKU KENA BERSYUKUR


Lokasi : Rumah

Jam : 23:00 pm
Situasi : Sedang berbaring mengadap siling melihat 2 3 3kor cicak sedang mengawan .Mata terlalu sukar untuk dipejamkan. Lalu bermulalah sesi dialog ini antara aku, dia dan kamu :-
S : Woit, ko dah tido ke?
Z : dah, nape? nak kencing ke?...meh aku temankan...
S: ish ko ni....tak la..aku takleh tido la....jom sembang....
Z : nak sembang pe....cari ar topik...
S : wei, aku rasa aku nak tukar prosfession la.....aku tak nak dah la jadi loyer...
Z : abes ko nak jadi ape ?...kucen?
S : aku nak jadi cikgu....ko rasa ok tak aku jadi cikgu ? (sambil pose persis model seorang guru)....he3..
Z: apa benar ko serius?
S: Apa kau fikir aku main-main?....ko tengok muka aku ni ada rupa orang main-main tak?...aku serius la ni.
Z : ko mau aku jawab yang benar atau yang tipu?
S: Yang betul la...

Z: aku rasa klu ko jadi cikgu mati budak....ko garang ya amat....ha3...takde...sebetulnya semua orang perempuan itu layak untuk menjadi pendidik... Allah memang dah cipta perempuan itu sesuai dengan fitrahnya sebagai pendidik...sebagai pendidik anak-anak dan sebagai pendidik suaminya. Jadi, ko layak la jadi cikgu.Cuma yang aku musykilkan ni betul ke ko nak jadi cikgu?.Nape tibe-tibe nak jadi cikgu pula? loyer tak best?


S: Loyer best + mencabar, tapi aku stress la dengan masalah orang, orang punya hal punya masalah aku yang pening, aku malas nak serabutkan kepala aku dengan masalah orang, kadang-kadang aku rasa betul ke jalan yang aku pilih ni, kadang-kadang aku fikir macam aku tersalah ambil kos je masa belajar dulu.  aku nak jadi cikgu sebab orang kata keje cikgu ni keje gomen, terjamin, cuti banyak, senang buat loan, setiap tahun ada kenaikan gaji, ada bonus, ada macam-macam la kelebihan...


Z: itu je sebabnyer? kalau itu je la sebabnya, aku percaya sepanjang perkhidmatan ko jadi cikgu nanti ko hanya akan dapat itu, tapi tiada kepuasan. ko tak akan dapat nikmati keistimewaan dan kelebihan menjadi seorang guru jika itu matlamat ko sebab ko jadi cikgu sebab terpaksa bukan sebab ko betul-betul minat. ko jadikan kerjaya guru ini sebagai pilihan kedua.


S:  macamna ko tau aku tak minat? ada aku cakap ke aku tak minat jadi cikgu? Kalau aku cakap aku minat jadi cikgu cne?


Z: ye ke ko minat jadi cikgu? setahu aku ko tak minat jadi cikgu.ko pernah cakap kat aku dulu.yang aku tahu ko nak jadi loyer. sangat bersemangat nak jadi loyer. aku pernah terbaca satu karangan ko masa kat sekolah dulu tentang cita-citamu. ko bercita-cita nak jadi loyer.loyer syariah lagi dan aku lihat alhamdulillah Allah telah makbulkan doa dan usahamu , ko telah berjaya mencapai cita-citamu itu. segala jalan ko ke arah itu Allah telah mudahkan. jadi apa lagi yang ko minta? ko patutnya membalasnya dengan rasa bersyukur bukannya merasa menyesal dengan keputusan dan pilihan yang telah pernah ko buat.


S: Ko curi-curi baca karangan aku ya?


Z: Kebetulan terjumpa aku bacalah.aku sebenarnya dulu kagum dengan ko.kagum dengan semangat ko.  dalam diam ia menjadi inspirasi buat aku .aku pernah terbaca karya ko dalam AZAM 2001 ko kata "Tidak akan kamu berperasaan gundah walau sekali jika kau tahu apa yang kau cari". jadi  dlm hal ini mengambil kata-kata itu aku percaya ko tau apa yang ko cari dan ko tau apa ko nak jadi , jadi bila dah tau kenapa masih lagi mahu gundah gulana, kenapa masih lagi mahu resah dan bolak balik,  kenapa masih lagi mahu menyesal?...teruskanlah langkah mu, laluilah jalanmu...


S: Emm, mmg dulu aku nak jadi loyer, sebelum aku ceburi bidang ni tapi sekarang  ni aku nak jadi cikgu  pulak he3.... macam best je tgk ko jadi cikgu. ramai  budak2  bagi hadiah bila hari guru. mmg sekarang aku tak minat jadi cikgu tapi nanti sape tau lama-lama aku jadi suke ke, minat tu kan boleh dipupuk.


Z: sementara menunggu ko nak minat tu mcmn ngan para pelajar? dan kalau ko tak berjaya untuk pupuk minat tu macamna pulak?  Bila kita tak minat ni kita biasanya tak akan ada hati untuk melakukannya dan kalaupun kita buat  kita hanya melakukannya dengan hanya separuh hati dan separuh jalan, kita tidak akan ikhlas, kita akan rasa terbeban, dan hasilnya pastilah tiada kualiti dan akhirnya dalam hal ini pelajar juga yang akan jadi mangsa dek kerana kelemahan kita itu. Ko fikirlah betul-betul....jangan pentingkan diri sendiri. jangan dek kerana ko lihat rumput di laman guru-guru ini hijau dan cantik ko ko gadaikan rumput di laman ko dan ko beli rumput itu dengan harapan rumput ko juga cantik dan hijau seperti itu..jangan...sebab belum tentu rumput itu juga akan hijau atau cantik  jika di lamanmu,  kerana yang harus ko ubah adalah sebenarnya sikapmu  dan bukanlah rumput itu. jika kau juga ingin rumputmu hijau  dan cantik ubahlah sikapmu dan  pelajari lah bagaimana menjadikan rumput di lamanmu  itu hijau dan cantik, apakah bajanya, bagaimanakah teknik menjaganya dsbnya. Belajarlah untuk mensyukuri dengan apa yang ko ada sekarang. jangan nanti jadi seperti yang dikendong tak dapat yang dikendong berciciran. lagi satu jangan gunakan sindrom "kalau". kalau lah dulu aku begitu begini pasti tidak begini jadinya....jangan sayang..jangan sekali-kali  ada dalam hatimu...jika tidak smpi bila-bila ko akan sentiasa rasa menyesal dengan pilihan yg ko pnh buat dan akibatnya ko lupa untuk bersyukur dengan apa yg ko dah dapat.


S: Ko ni macam tak bagi aku jadi cikgu jer....ko tak suke ek aku jadi cikgu?


Z: Bukan aku tak suka.aku suka. tgk aku suka ni kan...aku tak halang niat ko nak jadi cikgu tapi aku cakap ni aku nak ko buka minda ko tu ko  fikir dulu betul-betul dengan mendalam sebelum ko buat keputusan. jangan buat keputusan terburu-buru. aku nak buka minda ko tentang tanggungjawab sebagai seorang guru. bukan mudah. banyak tanggungjawab dan amanah lebih-lebih lagi zaman sekarang ni. kena banyak sabar. bukan semua yang indah seperti yang kau sangkakan. aku nak kau bersedia sekiranya ko betul nekad dengan keputusan ko. tapi kan....


S: Tapi apa?


Z: Tapi kan minta maaf cakap la kan aku rasa ko tak sedia lagi.


S: Nape ko cakap gitu?


Z: Sebab kalau sekarang ni pun kau dah tak tahan dengan cabaran yang ada sebagai loyer, apatah lagi nanti bila ko jadi cikgu...lagilah ko tak tahan. aku tengok ko ni lembek dan cengeng mcamn ko nak jadi cikgu nak didik budak2? mcmna ko nak berhadapan dengan dunia perguruan yang penuh dengan cabaran ni?...ko mudah patah semangat dan mudah mengalah.  aku rasa ko baru setahun atau tak sampai setahun lagi jadi loyer dah tak larat? ko baru kat muka pintu tak masuk dalam lagi, dah nak patah balik?, ko baru teroka sesuku daripada dunia profession ni, tak sampai separuh lagi yang ko harus teroka untuk mengenal sepak terajang profession ni, ko dah patah semangat?....itu je yang kau boleh buat? mana dia ko yang penuh semangat dulu yang aku  penah kenal?, mana dia singa betina yang pantang dicabar dulu yang pernah aku kenal, mana dia ko yang tegas dengan pendirian yang pernah aku kenal dulu?....cepat betul ko patah semangat dan mengaku kalah.


S: Amboi ko dapat peluang kutuk aku tak hingat ek....ko cabar aku yer...Aku macam tu ye?


Z: aku bukan nak kutuk ko aku cuma nak bangkitkan semangat ko balik. ko kan pantang dicabar jadi aku jadikan sifat ko tu untuk provok ko, untuk ko berfikir, untuk ko bangkit , jangan tido, jangan mudah trpesona dengan pujian, bila kutuk sikit baru ko  jaga, baru ko bersemangat.  baru ko kuat dan teguh seteguh karang macam awanis dan jangan jadi macam kak maisarah yang mudah putus asa tu.jangan disalahtafsir niatku yang suci murni itu.he3. fikir-fikirlah syg..

.
S: betul jugak apa ko kata tu. so aku tak jadi la tukar profession.he3..

Z: Aih cepatnye ubah fikiran. ko ni mcm lalang la.ha3


S: Lalang apa lak. aku ikut apa yang ko cakap la.


Z: Aku bukan suruh ko ikut apa yang aku cakap aku suruh ko fikir, suruh ko timbang-timbang pro n cons nyer...aku cuma bagi indikasinya, jadi ko timbangla mana yang lebih berat pada ko. aku tak nak ko slhkan aku plak nanti.


S: Takpe aku dah fikir dah.he3... aku takkan salahkan ko. ini jalan aku yang pilih. terima kasih bagi aku semangat balik.


Z: Kalau macam tu takpelah.sejuk hati aku dengar. jom tido.


S: aku akan ingat selalu pesanmu :-


" Sayang, bekerjalah dengan riang, belajarlah mencintai kerjayamu, ikhlaskanlah hatimu melakukan kerjamu, kerja ini  satu ibadah dan amanah, daripada hasil titik peluh itu lah kita nak bagi makan anak-anak kita, mak ayah dan keluarga kita, dari situlah lahirnya keberkatan untuk keluarga kita, dan yang paling penting bersyukurlah dengan apa yang kita ada , belajarlah menghargai dan  meredhai , jangan nanti tiba sampai satu tahap bila ia pergi ia sudah terlambat untuk kita hargai. Allah kalau nak tarik nikmat tu sekelip mata je".

Ya Allah jadikanlah aku hambaMU yang bersyukur dan jauhkanlah aku daripada rasa kufur nikmat kepadaMU. Amin.



MOTIVASI DIRI

Entry ini telah lama saya hasilkan iaitu pada 28/06/2012 sekembalinya saya dari hospital setelah sekian lama bermukim di sana. he3.... Oleh kerana saya masih belum ada blog ketika itu saya hanya letakkan di dalam NOTES di Facebook. Kini saya sudah ada blog saya letakkan di sini sebagai motivasi untuk saya dan anda.

**********************************************************************************



Tinggal di wad hospital untuk tempoh yang lama memang agak membosankan terutamanya apabila waktu malam menjengah.Tak banyak aktiviti yang boleh dibuat ketika itu. Namun begitu, tidak bagi saya kerana sentiasa ditemani dengan buku-buku yang dihadiahkan oleh teman-teman yang datang melawat (Terima kasih kpd teman-teman yang menghadiahkan saya buku-buku tersebut).  Semua buku yang diberikan memberi saya 1001 semangat untuk saya terus tabah menghadapi hidup ini. Antara buku yang begitu mempengaruhi saya ialah buku Chicken Soup For The Soul, Positive Thinking, Jack Canfield yang dihadiahkan oleh suami saya. Semua cerita yang terkandung dalam buku tersebut sangat menarik dan berjaya mengembalikan semangat saya. Dan antara cerita yang begitu memberi kesan kepada saya ialah cerita yang akan saya ceritakan di bawah ini untuk perkongsian bersama  iaitu cerita daripada Jodi L.Severson.


KEPERCAYAAN YANG TIDAK GOYAH ( terjemahan bahasa Melayu)


Seperti kebanyakan ibu lain yang segenerasi dengannya, ibu saya memiliki mentera bagi setiap perkara yang berlaku dalam hidupnya. Bagi sebarang sakit badan,tidak kira pening kepala ataupun patah tulang, nasihat beliau adalah " Ambil dua biji panadol dan sapukan vicks." Apabila sesuatu berlaku tidak tepat seperti yang beliau ramalkan, jawapan beliau adalah " Kadang-kadang mungkin saya tidak sepenuhnya betul, tetapi saya tidak pernah salah".


Antara sifat ibu yang terhebat adalah kebolehan beliau menghadapi sebarang kesukaran tanpa menyerah kalah. Beliau sentiasa muncul dengan semangat yang membara dan harapan yang tinggi menggunung.Jawapan beliau berhadapan dengan sebarang tragedi biasanya adalah " Hei, belum ada orang yang mati lagi, bukannya kena kanser pun. Kita boleh menghadapinya!" . Tetapi mantera yang kerap diucapkannya adalah , " Bersyukurlah sedikit ! Keadaan begini tidak begitu teruk!" Dan beliau memang faham kebenaran apa yang beliau katakan itu.


Empat daripada lima orang adik beradik saya menghidapi penyakit tulang genetik, Osteogenesis Imperfecta (OI) atau lebih dikenali sebagai penyakit tulang rapuh. Kami empat beradik sudah lebih 300 kali patah tulang. Ini mungkin menggoyahkan keimanan sesetengah ibu bapa lain, tetapi bukan ibu saya. Beliau tidak  membenarkan orang lain menaruh simpati kepada kami. Beliau sering berkata " Tulang sahaja patah.. Ia akan sembuh semula.Ada banyak lagi penyakit lebih dahsyat yang dihidapi kanak-kanak lain. Saya bersyukur sekiranya ini sahaja cabaran paling sukar dalam hidup saya ".


Saya pula tidak bersikap seperti beliau. Biar saya ceritakan sedikit pengalaman hari tipikal saya hidup dengan penyakit OI. Saya bangun tidur dan terpijak sesuatu, lalu terjatuh dan patah tangan. Apabila dibawa ke bilik kecemasan, tangan saya dibalut plaster sebelum waktu orang masuk pejabat. Kebanyakan ibu bapa pasti akan membenarkan anak mereka  yang tercedera atau sakit berehat di rumah, tetapi bukan ibu saya. Beliau mengambil upah membersihkan rumah orang bagi menyekolahkan kami lima beradik. Jadi kami memang tidak dibenarkan langsung ponteng sekolah walaupun sehari. Tidak kiralah patah tangan sekalipun. Bagi beliau, memang tidak ada alasan.


"Tetapi ibu, tangan saya patah. Tidak bolehkah saya duduk di rumah berehat?"

"Tangan kamu sahaja, Jodi. Kamu masih ada sepasang kaki yang sihat.Sekarang keluar dan gunakan sepasang kaki yang sihat itu, berjalan ke sekolah".
"Tetapi ibu, tangan kanan saya patah..bagaimana saya mahu menulis nanti?"
"Hei, sebab itulah Tuhan berikan kamu dua belah tangan, gunakan tangan yang lagi satu".

Ada saya sebutkan yang saya kini dapat menulis menggunakan kedua-dua belah tangan? Sebab saya dipaksa mensyukuri nikmat memiliki dua belah tangan. Selepas memiliki keluarga sendiri dan mengandungkan anak kembar, kegembiraan saya tergendala apabila kedua-dua orang anak saya dilahirkan 16 minggu pramatang. Mereka kelihatan begitu kecil dan rapuh sehinggakan saya terfikir mereka pasti tidak dapat hidup lama. Ibu yang berdiri di sisi katil hospital ketika itu menggenggam erat tangan saya dan berkata " Tubuh mereka mungkin kecil, tetapi semangat mereka kental. Kamu perlu bersyukur."  Walaupun seorang anak saya meninggal dunia tiga minggu kemudian, ibu tetap memberi semangat.


" Saya tahu kamu merindui bayi kamu, tetapi Tuhan mempunyai perancangan yang lain untuknya, mungkin Hayley sedang menunggu adiknya Hanna di syurga, supaya adiknya Hanna dapat terus hidup," Memang betul kata ibu, Hanna memang terus hidup. Setiap hari selama 17 tahun saya memandang ke dalam mata Hanna dan bersyukur beliau masih berada di sisi saya.


Apabila diumumkan para doktor yang Hanna pula menghidapi penyakit OI, dan kenalan rapat kami mula mengasihani beliau, saya menjawab "Hei beliau belum mati lagi, dan beliau bukannya ada kanser. Beliau akan mengatasi semua ini. Tulang yang patah pasti akan sembuh nanti." Kemudian saya mula ketawa....akhirnya saya sudah mengikut langkah ibu saya.


Pada tahun 2003, ibu saya  jatuh sakit dan terpaksa dimasukkan ke dalam wad hospital. Apabila doktor memberitahu diagnosis penyakit ibu kepada kami adik beradik, iaitu kanser ovari, kakak saya mula panik, " Sekarang apa yang kita patut beritahu dia? Tidak mungkin kita mahu katakan " Belum ada orang yang mati lagi, tiada siapa yang kena kanser!"


Rupa-rupanya kami tidak perlu berkata apa-apa. Ibu memang dapat mengagak nasibnya, dan terbalik pula kerana beliau yang menenangkan kami dengan berkata " Hei, bersyukurlah kerana doktor dapat membuang semuanya. Ibu pun belum mati lagi. Kalian perlu yakin. " Seperti biasa, betul kata ibu saya yang bijaksana. Beliau bukan sahaja berjaya menghadapi serangan kanser ovari itu, tetapi juga serangan kanser usus lima tahun kemudian. Beliau tidak pernah memerlukan rawatan kemoterapi atau radiasi kerana para doktor berjaya membedah dan mengeluarkan kesemua sel-sel kanser beliau. Kini sudah dua tahun beliau hidup tanpa kanser.



" Hidup ini hanya memerlukan iman," kata ibu sambil mengetuk meja. "Mengasihani diri sendiri tidak membantu menyelesaikan masalah kita. Simpati cuma membuatkan masalah kita terasa lebih berat. Lebih baik kita bersyukur dengan nikmat-nikmat yang ada. Baru kita sedar betapa kayanya hidup kita. Itulah moto hidup ibu".


P/S : Saya mahu mmepunyai semangat dan kepercayaan seperti ibu Jodi.

ketika saya ditahan di wad. kawan2 saya dtg melawat
inilah buku yang dihadiahkan oleh suami saya itu





Tuesday, 19 February 2013

KEPERCAYAAN SAYA




Saya percaya kita tak perlu terlalu dengar apa orang cakap tentang kita sebab kita takkan mati dikutuk orang dan kita juga tidak hidup dek puji orang.....TETAPI dalam beberapa keadaan saya juga percaya kita juga perlu dengar apa orang cakap pasal kita sebab kadang-kadang kita tak sedar apa yang kita lakukan samada buruk ke tak ok ke tak dan salah ke tidak. dalam hal ini orang lain yang kadang-kadang nampak apa salah kita. Jadi tak salah kita dengar apa orang kata sebagai peringatan untuk kita kerana mereka mengingatkan sebenarnya....:)


Diyana Ishak cuma jgn terlalu memikirkan apa yg org kata kite sehingga kite lemah semangat ye..sekurang2nya kite bersyukur coz org tu masih ada masa memikirkan pasal kite!!!huhu


Hadi Hidad Pnh tdgr ungkapan biarkan dorg pkr psl kt,jgn kt buang ms pkrkan psl kt2 dorg...klu kritikan tu yg mbina xpe,ini kes mgata org sbb xleh tgk org sj2,sume nmpk xkn d mata dorg..itu bhya..
Mohd Zaidi Bachik kita hidup di bumi ni perlu saling mengingati antara satu sama lain, apa sahaja yg org komen pasal kita, kita kena dengar dan muhasabah diri, yg baik jadikan teladan, yg buruk jadikan sempadan. dan tak salah juga kalau kita koman pasal orang, sebab manusia mudah alpa...kne saling mengingati baru la hidup diberkati...
Untuk entry kali ini saya tak nak ulas panjang2. Sila layan komen2 di atas...:)
"Yang Penting Hati Mesti Baik"