Wednesday, 15 March 2017

Kalau Rosak Jangan Dibuang

Kalau Rosak Jangan Terus Dibuang

Ini kerusi set almari solek saya. Hampir 4 tahun usianya.  Seusia kami di sini.  Sudah rosak dan patah dikerjakan dek budak berdua anak bertuah saya ni.

.

Sayang nak dibuang. Sentimental values. Ini kenangan. Kenangan saya dan suami ketika mula-mula duduk di sini. Mula-mula hidup sebumbung setelah 3 tahun hidup PJJ.  Bukan senang nak mendapatkannya. Hasil titik peluh kami bekerja. Beli sikit-sikit perabot rumah ni. Susah bersama. Manis untuk dikenang sekarang.  Bila tengok semua barang ada ceritanya tersendiri. Tu sayang nak buang. Saya ni penyayang orangnya.  Eh!  Ha3.

.

Jadi petang ni kita DIY kerusi ni.  Masih boleh digunakan untuk manfaat lain.  Tengok nanti jadi apa ye. He3.
.

Begitulah juga  kita kawan dalam perhubungan rumahtangga. Sekiranya ada yang 'rosak' janganlah terus dibuang.  Baikilah ia agar perhuhungan itu kekal. Repair. Cari puncanya. Kata orang kalau rosak kuku yang panjang potonglah kukunya itu  bukan dipotong tangannya itu. Jangan cepat sangat cari baru. Cari ganti.  Ye patah tumbuh hilang berganti tetapi yang tumbuh takkan sama dengan yang patah.  Takkan.

.

Dalam perkahwinan suami isteri usah terlalu teliti menghisab pasangan. Terkadang2 kita perlu pura-pura tidak nampak, tidak lihat, tidak dengar, tidak hidu & tidak tahu. Ketelitian hanya akan merosak perhubungan.

~ Perkahwinan itu bukan tentang mencari yang sempurna tetapi saling menyempurnakan.

๐Ÿ˜Š

Salmah Darjad
Pengurus RumahTangga

#DIY
#BukanCariBaru




Post a Comment